Minggu, 26 Agustus 2012


Mid Oceanic Ridge

Punggung tengah samudra merupakan barisan pegunungan bawah samudra pada kedalaman laut kurang dari 4 km, tetapi pada sisi-sisinya merupakan samudra yang lebih dalam. Lebar bentuk lahan ini mencapai ribuan km dengana ketinggian mencapai 2 km, dan agihannya mencapai sepertiga dari bentuk lahan samudra (Bloom, 1978). Punggung tengah samudra adalah rantai gugusan gunungapi di bawah laut yang mengelilingi bumi dimana kerak bumi baru terbentuk dari leleran magma dan aktifitas gunung berapi, panjangnya lebih dari 40.000 mil (60.000 km). Punggung tengah samudra terbentuk oleh aktivitas tektonik lempeng yang bergerak secara divergen (Gambar 1.1), sehingga kekosongan pada batas dua lempeng samudra yang terpisah terisi oleh lava/magma yang menghasilkan sebuah kerak baru yang lebih muda dibandingkan dengan kerak yang menjauh dari pusat sumbu punggungan (Gambar 1.2). Kerak samudra yang terbentuk pada dasar samudra memiliki lapisan sedimen yang tipis di atasnya. Bentuk lahan ini dicirikan oleh adanya kompleks transform fault.
MORFOLOGI
Punggung tengah samudra merupakan suatu sistem gabungan dari punggung samudra (ocean ridge) dan jendulan samudra (ocean rise). Antara ridge dan rise hanya dibedakan atas kelerengannya, Ridge lebih terjal dan digunakan untuk barisan pegunungan di tengah Atlantik, sedangkan rise menyerupai tonjolan diterapkan untuk kenampakan di Pasifik Timur. Punggungan ini berupa rangkaian pegunungan yang memanjang di dasar samudra dengan puncak hingga ada yang mencapai 3.000 m di atas lantai samudra. Lebar punggungan mencapai 2000-2400 km dengan puncak tertinggi terletak pada kedalaman 1500-2000 m. Pada pematang tersebut terdapat ciri depresi yang menyerupai palung yang dinamakan axial rift. Axial rift ditentukan oleh Marie Tharp, tahun 1955. Bentuk lahan tersebut diduga sebagai tempat terpisahnya kerak. Tharp juga menemukan episenter gempa dangkal yang posisinya bertepatan dengan punggung tengah atlantik, dan beberapa diantaranya terletak pada axial rift. Karena retaknya kerak (crustal fracturing) akibat tektonik aktif yang menghasilkan gempa, maka episenter gempa tersebut dapat digunakan untuk menentukan penyebaran punggungan tengah samudra diseluruh dunia. Penemuan hubungan gempa dengan axial rift memberikan bukti bahwa axial rift adalah tempat kerak bergeser (crustal faulting) dengan kerak lainnya dan dikenal sebagai batas pemekaran lempeng dimana litosfer samudra baru dibentuk. Magma mengkristal membentuk kerak baru basalt (dikenal sebagai MORB untuk Mid-Ocean Ridge Basalt) dan gabro.


  
                                                               
KERAK SAMUDRA dan TEKTONIK LEMPENG
Punggung tengah samudra merupakan satu kawasan pusat naiknya magma baru, yang kemudian mendingin dan membeku membentuk kerak yang baru. Dengan demikian dasar samudra secara menerus berkembang sehingga sangat erat kaitannya dengan pengapungan benua yang termasuk dalam tektonik lempeng. Benua - benua yang ada sekarang pernah bersatu dalam super continental Pangea. Rekonstruksi Pangea dimulai sejak 200 juta tahun yang lalu dikarenakan salah satu bukti yang menunjukkan bahwa dasar samudra dibentuk oleh kerak samudra yang relatif muda diperlihatkan oleh umur yang tidak lebih tua dari 200 juta tahun akibat kerak samudra yang berumur tua  umumnya telah terhujam pada daerah subduksi sehingga tidak dapat dijumpai lagi keberadaannya karena telah melebur dengan faktor temperatur dan tekanan yang sangat tinggi.
PERGERAKAN KERAK DAN MAGNETISASI
Pergerakan kerak disebabkan oleh arus konveksi di dalam mantel bumi. Bukti pertama bahwa lempeng-lempeng itu memang mengalami pergerakan didapatkan dari penemuan perbedaan arah medan magnet dalam batuan-batuan yang berbeda usianya. Penemuan ini dinyatakan pertama kali pada sebuah simposium di Tasmania tahun 1956. Saat lava meluap dan memadat di retakan tengah samudra, lava basal mendapatkan perkutuban magnet sesuai dengan keadaan pada saat lava ini memadat (Gambar 1.3).
.

           
 
KESIMPULAN
Punggung tengah samudra adalah rantai gugusan gunungapi di bawah laut yang mengelilingi bumi dimana kerak bumi baru terbentuk dari leleran magma dan aktifitas gunung berapi, panjangnya lebih dari 40.000 mil (60.000 km). Punggung tengah samudra terbentuk oleh aktivitas tektonik lempeng yang bergerak secara divergen.sehingga terpisah dan terisi oleh lava/magma yang menghasilkan sebuah kerak baru yang lebih muda dibandingkan dengan kerak yang menjauh dari pusat sumbu punggungan. Bentuk lahan ini dicirikan oleh adanya kompleks transform fault.
Punggung tengah samudra adalah gabungan dari punggung samudra (ocean ridge) dan jendulan samudra (ocean rise). Ridge lebih terjal dan digunakan untuk barisan pegunungan di tengah Atlantik, sedangkan rise menyerupai tonjolan diterapkan untuk kenampakan di Pasifik Timur. Magma yang keluar dari zona pemekaran mengkristal membentuk kerak baru basalt (dikenal sebagai Mid-Ocean Ridge Basalt) dan gabro.
Benua - benua yang ada sekarang pernah bersatu dalam super continental Pangea. Rekonstruksi Pangea dimulai sejak 200 juta tahun yang lalu dikarenakan bukti yang menunjukkan bahwa dasar samudra dibentuk oleh kerak samudra yang relatif muda karena  tidak lebih tua dari 200 juta tahun, akibat kerak samudra yang berumur tua  umumnya telah terhujam pada daerah subduksi sehingga tidak dapat dijumpai lagi keberadaannya karena telah melebur dengan faktor temperatur dan tekanan yang sangat tinggi. Benua - benua yang ada sekarang pernah bersatu dalam super continental Pangea. Rekonstruksi Pangea dimulai sejak 200 juta tahun yang lalu dikarenakan kerak samudra yang berumur tua  umumnya telah terhujam pada daerah subduksi sehingga tidak dapat dijumpai lagi keberadaannya. Pergerakan kerak disebabkan oleh arus konveksi di dalam mantel bumi.
Bukti pertama bahwa lempeng-lempeng itu memang mengalami pergerakan didapatkan dari penemuan perbedaan arah medan magnet dalam batuan-batuan yang berbeda usianya.Lava basal mendapatkan perkutuban magnet sesuai dengan keadaan pada saat lava ini memadat.

pustaka :
            http://syaifulmangantjo.wordpress.com/2011/11/04/teosri-geosinklin-continental-drift-sea-floor-                 spreading-dan-tektonik-lempeng/

2 komentar:

  1. wow hebat. dibawah laut ada struktur kayak di daratan juga.

    BalasHapus
  2. terima kasih infonya,,,,,,,,

    BalasHapus